Pengenalan Autoencoder : neural network untuk kompresi data

Autoencoder

Autoencoder adalah salah satu varian dari jaringan saraf tiruan (JST) yang secara umum digunakan untuk meng-“encode” suatu data. Berbeda dengan arsitektur JST pada umumnya yang dilatih untuk mengklasifikasi atau menghitung nilai regresi dari masukan, autoencoder dilatih untuk dapat menghasilkan output yang sama dengan inputnya. Autoencoder termasuk pada kategori Unsupervised Learning karena dilatih dengan menerima data tanpa label.

Traditional Neural Network vs Autoencoder

Pada ilustrasi tersebut, arsitektur di bagian atas adalah arsiktektur JST yang digunakan untuk mengklasifikasi citra bahan makanan di supermarket. Pada bagian bawah merupakan arsitektur autoencoder.

Lalu apa tujuannya sebuah model dilatih untuk menghasilkan citra yang sama?

Jika diperhatikan pada ilustrasi di atas, bagian yang menarik adalah bagian tengah autoencoder yang berupa sebuah vektor kumpulan neuron (ditandai dengan kotak warna kuning). Bagian tengah ini biasanya memiliki jumlah neuron yang lebih kecil dibanding layer di kanan atau kirinya (termasuk layer input dan outputnya). Sehingga jika model dapat dilatih dengan baik, bisa dikatakan bagian tengah ini merupakan representasi sederhana dari citra yang menjadi input. Apa maksud representasi sederhana? Karena vektor ini diperoleh dari citra input melalui arsitektur jaringan saraf tiruan (Encode), lalu dari vektor yang kecil ini bisa dibuat kembali citra yang serupa dengan inputnya (Decode).

Continue reading