Deep Learning dalam 6 Baris dengan Fastai dan Pytorch

Sebelumnya maaf semisal judulnya agak “heboh” dan terkesan click-bait 😀 tapi di artikel ini beneran saya ingin menunjukkan bahwa deep learning, khususnya image classification dengan CNN sebenarnya dapat dengan mudah dilakukan hanya dengan 6 baris kode berikut menggunakan library Fastai dan Pytorch:

dibuat menggunakan https://carbon.now.sh, versi raw ada di bawah

Artikel ini berfokus pada pengenalan singkat tentang fastai dan juga penjelasan tentang kode di atas. Tutorial lebih detail dan mendalam tentang fastai insyaAllah akan kami coba buat di artikel lain.

Berawal dari Pytorch vs Tensorflow

Sebelum kita masuk lebih dalam tentang Fastai, kita akan me-refresh singkat tentang library atau framework di deep learning. Bagi yang belum tahu, ada dua library besar yang saat ini cukup sering digunakan, yakni Pytorch dan Tensorflow. Pytorch dibuat oleh Facebook sedangkan Tensorflow oleh Google. Keduanya memiliki beragam fitur yang mendukung deep learning, salah satunya Autograd yang pernah saya bahas di artikel ini. Nah, sering kali bagi yang baru belajar deep learning akan bertanya:

Pilih pakai Pytorch atau Tensorflow?

Jawaban salah

Tensorflow itu lebih mudah dipelajari dan digunakan daripada Pytorch. Itu jawaban yang sering saya dengar. Kenapa salah? karena saya yakin kebanyakan orang yang jawab itu dia bukan sedang membandingkan Tensorflow yang murni, melainkan library tambahan yang berada di atas Tensorflow, yakni Keras. Tensorflow yang murni bisa dibilang lumayan ribet juga loh untuk dipelajari dan digunakan (apalagi pas masih versi 1.x di tahun 2019)

Jadi sekilas sejarah, dulu library deep learning itu memang susah-susah pemakaiannya (low-level). Library generasi awal, Theano, bahkan ngodingnya harus “jungkir balik” alur mikirnya. Karenanya, dibutuhkan library lagi di atasnya yang high-level (mudah dipahami dan digunakan) namun tetap terintegrasi dengan library yang low-level, lahirlah salah satunya Keras. Sekarang Keras sudah sangat terintegerasi dengan Tensorflow bahkan tidak perlu di-install terpisah. Tutorial Tensorflow-Keras pernah saya tuliskan di sini.

Jawaban benar
dari salah satu developer utama Pytorch

Saat ini bisa dibilang Pytorch dan Tensorflow (khususnya versi 2) sangat mirip. Keduanya sama-sama smoothly bisa digunakan untuk hampir kebanyakan kebutuhan riset dan sehari-hari. Jadi apapun librarynya silakan pilih saja, dan yang terpenting, kuasai dulu sebelum coba library lain.

Kembali ke Jawaban yang salah di atas, ketika kita membandingkan Keras dengan Pytorch maka bisa dibilang kurang apple-to-apple. Karena Keras pada dasarnya adalah high-level library sedangkan Pytorch adalah low-level library, jadi jelas Keras terlihat lebih mudah pemakaiannya. Nah, di artikel ini saya akan jelaskan salah satu high-level library paling populer untuk Pytorch, yakni Fastai.

Continue reading